Wisata Aceh: Berkunjung Ke Museum Tsunami Banda Aceh


Wisata Aceh: Berkunjung Ke Museum Tsunami Banda Aceh - Museum Tsunami Aceh terletak di Jalan Iskandar Muda, Kelurahan Suka Ramai, Kecamatan Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Provinsi Aceh. Lokasi museum ini berada di wilayah Blower, dan berada di samping pintu gerbang Kherkof Peutjoet.

Museum Tsunami ini dibangun untuk mengenang tsunami yang telah meluluh lantakan Aceh pada 26 Desember 2004, sehari setelah masyarakat Kristiani merayakan natalan. Gedung ini didirikan atas inisiatif beberapa lembaga yang terlibat rekonstruksi Aceh pasca tsunami, di antaranya Badan Rekonstruksi (BRR) Aceh-Nias, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Pemerintah Daerah Aceh, Pemerintah Kota Banda Aceh, dan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI).

Model bangunan Museum Tsunami diambil dari rancangan pemenang dalam sayembara, M. Ridwan Kamil, dosen arsitektur Institut Teknologi Bandung (ITB). Model rancangan bangunan yang digagas oleh Ridwan Kamil tersebut diadopsi dari ide bangunan Rumoh Aceh as Escape Hill.

Desain lantai pertama museum ini adalah ruang terbuka, sebagaimana rumah tradisional orang Aceh. Selain dapat dipergunakan sebagai ruang publik, jika terjadi banjir atau tsunami lagi, air yang datang tidak akan terhalang lajunya.

Tak hanya itu, unsur tradisional lainnya berupa seni Tari Saman yang diterjemahkan ke dalam kulit luar bangunan eksterior. Sedangkan, denah bangunan merupakan analogi epicenter sebuah gelombang laut tsunami. Tampilan eksterior museum mengekspresikan keberagaman budaya Aceh melalui ornamen dekoratif unsur transparansi elemen kulit luar bangunan seperti anyaman bambu. Sedangkan tampilan interiornya mengetengahkan sebuah tunnel of sorrow yang menggiring wisatawan ke suatu perenungan atas musibah dahsyatnya yang diderita warga Aceh sekaligus kepasrahan dan pengakuan atas kekuatan dan kekuasaan Allah dalam mengatasi sesuatu.

Bangunan  museum berdiri megah pada lahan seluas satu hektar, sekilas tampak seperti perahu lengkap dengan cerobong asapnya. Desain ini begitu unik dan tematik sekali.
Pada pintu masuk museum dipajang helikopter milik Kepolisian yang pernah bertugas di Bumi Rencong yang terkena terjangan tsunami. Kerusakan dari helikopter inilah yang sebenarnya ingin ditampilkan agar wisatawan sadar betul akan kedahsyatan tsunami yang melanda Bumi Serambi Mekkah.

Jika anda masuk lebih ke dalam, maka akan disuguhkan dengan sebuah lorong sempit yang agak remang. Di sini wisatawan dapat melihat air terjun di sisi kiri dan kanannya yang mengeluarkan suara gemuruh air. Lorong ini untuk mengingatkan para wisatawan pada suasana tsunami.

Selanjutnya adalah sebuah ruang yang disebut The Light of God. Ruang yang berbentuk sumur silinder ini menyorotkan cahaya ke atas sebuah lubang dengan aksara Arab, Allah. Dinding sumur silinder juga dipenuhi nama-nama para korban tsunami Aceh. Kalau wisatawan melihat dari jauh atau dari luar akan terlihat seperti cerobong.

Keluar dari sana, ada memorial hall di ruang bawah tanah. Ruangan ini gelap dengan dinding kaca. Di sana pengunjung dapat melihat foto-foto kondisi Aceh yang porak poranda setelah tsunami. Foto-foto tersebut ditampilkan memakai pada 26 layar display elektronik selebar 17 inci.

Museum ini dibangun dengan dana sekitar Rp 70 miliar, sekarang telah menjadi ikon bagi Kota Banda Aceh. Bahkan, menjadi landmark kedua Kota Banda Aceh setelah Masjid Raya Baiturrahman. Terbukti dengan masih banyaknya pengunjung yang hilir mudik ke museum ini. Menurut juru parkir yang berada di Museum Tsunami, semenjak dibuka untuk umum, diperkirakan rata-rata pengunjung berjumlah sekitar seribu sampai dua ribuan per bulan, paling ramai hari Sabtu dan Minggu. Museum ini ramai dikunjungi setiap hari oleh anak sekolah, wisatawan lokal, nasional dan wisatawan mancanegara.
Semoga bermanfaat