travellinkinfo
Loading...

7 Destinasi Wisata Religi Favorit Banda Aceh yang harus kamu kunjungi

A+ A-
Wisata Religi Banda Aceh
7 Destinasi Wisata Religi Favorit Banda Aceh

Wisata ReligiKota Banda Aceh merupakan kota Islam yang paling tua di Asia Tenggara, di mana Kota Banda Aceh merupakan ibu kota dari provinsi Aceh. Banda Aceh memiliki banyak destinasi wisata yang layak dikunjungi diantaranya objek wisata religi, objek wisata sejarah, wisata pantai, wisata kuliner dan wisata-wisata lainnya.

Jika anda melawat ke kota banda aceh jangan lupa untuk mengunjungi beberapa objek wisata religi sehingga dapat menambah dan menyegarkan dahaga spiritual anda. Berikut 7 wisata religi favorit yang ramai di kunjungi oleh wisatawan terutama pada hari-hari besar islam.


1. Masjid Raya Baiturrahman



Wisata Favorit Masjid Raya Baiturrahman
Wisata Favorit Masjid Raya Baiturrahman @hendramurdani
Masjid ini merupakan Kebanggaan Rakyat Aceh banyak guratan sejarah yang membekas pada Masjid ini. Masjid Baiturrahman adalah sebuah masjid kesultanan Aceh yang di bangun oleh Sultan Iskandar Muda (1022 H/1612).

Pada transisi sejarah yang sangat panjang Masjid ini pernah di bakar belanda (10 April 1873) dan dibangun kembali pada tahun 1877 oleh belanda dengan maksud merebut simpati dari rakyat aceh.


Masjid Baiturrahman merupakan salah satu masjid terindah di Indonesia yang memiliki arsitektur yang memukau, ukiran dan halaman masjid yang telah di pugar untuk meningkatkan kenyamanan pengunjung.


Masjid ini pernah di hantam oleh Tsunami, namun terhindar dari kerusakan parah. banyak kisah yang menjadi saksi mata bahwa Masjid Baiturrahman menjadi tempat mengunggsi nya warga sekitar dari amukan dahsyat Gempa dan Tsunami.


Lokasi :


Destinasi Wisata Religi Masjid Raya terletak di Kp. Baru, Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Aceh


2. Masjid Baiturrahim



Masjid Baiturrahim Ulhee Lheue
Masjid Baiturrahim Ulhee Lheue Foto : @anggafara

Masjid Baiturrahim adalah salah satu masjid bersejarah di provinsi Aceh, Indonesia. Masjid ini merupakan peninggalan Sultan Aceh pada abad ke-17. Masa itu masjid tersebut bernama Masjid Jami’ Ulee Lheu. Pada 1873 ketika Masjid Raya Baiturrahman dibakar Belanda, semua jamaah masjid terpaksa melakukan salat Jumat di Ulee Lheue. Dan sejak saat itu namanya menjadi Masjid Baiturrahim.


Pada Awalnya Masjid ini di bangun dari material kayu, namun pada tahun 1922 di pugar oleh Pemerintahan Hindia Belanda secara permanen material semen dan batu bata yang ber arsitektur eropa.


Lokasi :


Destinasi Wisata Religi Masjid Baiturrahim tidak seberapa jauh dengan Masjid Baiturrahman, sekitar 10-15 meit perjalanan darat. Masjid ini terletak di Gp. Ulee Lheue, Meuraxa, Ulee Lheue, Banda Aceh, Kota Banda Aceh, Aceh.


3. Masjid TGK Dianjong dan Makam Tgk Dianjong



Masjid TGK Dianjong
Masjid TGK Dianjong Peulanggahan

Teungku Di Anjong merupakan ulama besar yang hidup pada masa kerajaan Aceh Sultan Alauddin Mahmud Syah, 1760 - 1781 M. Penobatan gelar yang dianugerahkan dengan ungkapan Teungku yang “dianjong” yang berarti disanjung atau dimuliakan. Dalam sumber lain juga disebutkan bahwa gelar Teungku Di Anjong diberikan karena ulama ini banyak menghabiskan ibadah dengan shalat, berzikir, shalawat dan membaca ratib di anjungan masjid yang bertingkat tiga.


Beliau dikenal sebagai ulama tasawuf, juga berperan sebagai ulama fikih dan telah membimbing manasik haji bagi calon-calon jamaah baik dari dalam wilayah kesultanan Aceh, Sumatera, Pulau Jawa, bahkan juga jamaah dari Semenanjung Malaya yang akan menunaikan ibadah haji melalui Aceh.


Teungku Di Anjong di makamkan tepat di sebelah kanan masjid, banyak peziarah lokal dan asing untuk menziarahi makam nya baik pada hari-hari besar islam maupun hari lainnya.


Lokasi :


Peulanggahan, Banda Aceh


4. Masjid Oman



Masjid Oman Lampriet
Masjid Oman Lampriet, Foto ; @wardhanabest
Asal mula masjid itu dibangun pada 1979, yang peletakan batu pertamanya dilakukan oleh Gubernur Provinsi Daerah Istimewa Aceh Prof A.Majid Ibrahim dan Tgk. H Abdullah Ujung Rimba (Ketua Majelis Ulama Daerah Istimewa Aceh). Masjid siap pada 1989.

Masjid Agung Al Makmur Lampriet atau lebih dikenal dengan Masjid Oman, merupakan masjid kebanggaan Kota Banda Aceh. Masjid bergaya Timur Tengah itu punya kedekatan dengan Negara Oman, setelah tsunami melanda Aceh.


Lokasi :


Jl. Arifin Ahmad VI, Pineung, Syiah Kuala, Kota Banda Aceh, Aceh


5. Makam Syiah Kuala



Makam Syiah Kuala, Foto; @bungkes

Syech Abdurrauf bin Ali Alfansuri atau yang terkenal dengan nama Teuku Syiah Kuala, dipadati ratusan pengunjung setiap harinya. Tak hanya dari berbagai kabupaten/kota di Aceh, kunjungan ramai juga datang dari warga luar Aceh, bahkan luar negeri seperti Malaysia, Brunai Darussalam dan Arab. Baik sekadar melihat, maupun hendak berziarah sembari membacakan zikir dan berdoa di makan ini.


Lokasi :


Makam Syiah Kuala tidak seberapa jauh dengan Masjid Raya Baiturrahman. Hanya dengan 10-15 menit perjalanan darat anda akan sampai ke lokasi. Wisata Religi Makam syiah kuala dapat di kunjungi di Gp. Deah Raya, Syiah Kuala, Deah Raya, Syiah Kuala, Kota Banda Aceh, Aceh.


6. PLTD Apong



PLTD Apung Banda Aceh
PLTD Apung Banda Aceh, Foto; ihwanulparis

PLTD Apung I adalah kapal pembangkit listrik seberat 2.600 ton dan luas 1.600 m2 milik PT. PLN (persero) yang ditambatkan di pelabuhan Ulee Lheue sejak tahun 2003 untuk membantu suplai arus listrik bagi masyarakat di wilayah Banda Aceh dan Aceh Besar.


Tsunami 26 Desember 2004 kapal tersebut terdorong ke daratan lebih kurang 3 km dan terdampar ditengah Gampong Punge Blang Cut, Kecamatan Jaya Baru. Saat tsunami menerjang di atas kapalnya ada 11 ABK tetapi dari 11 orang hanya 1 ABK yang selamat. 1 ABK yang selamat karena tetap berada di atas kapal ketika tongkang itu terbawa ombak ke daratan.


Lokasi :


Punge Blang Cut, Jaya Baru, Kota Banda Aceh


7. Kapal Apung



Kapal Apung Lampulo
Kapal Apung Lampulo, Foto ; teddy_dronnel

Kapal Lampulo merupakan kapal nelayan yang sering digunakan oleh masyarakat Lampulo di Banda Aceh untuk melaut. Tetapi tragedi besar di Aceh pada tahun 2004 silam, membuat kapal ini memiliki keunikan tersendiri dan kini sudah menjadi salah satu objek wisata sejarah di Banda Aceh. Kapal Apung Lampulo yang terdampar ini terletak tidak jauh dari pelabuhan perikanan, hanya sekitar 1 Kilometer dari dermaga.


Lokasi :


Gp. Lampulo, Kecamatan Kuta Alam, Kota Banda Aceh


Nah itulah tempat wisata religi di kota banda aceh yang akan menambah wawasan anda tentang sejarah, dan dahsyatnya gempa bumi dan tsunami. Semoga bermanfaat.
Wisata Sejarah Islam 2594180154427820243
Beranda item

Follow by Email

Random Posts