-->

5 Jenis Hewan Laut yang sangat terdampak akibat Sampah Plastik

Sampah Plastik
Dampak Sampah Plastik bagi Perairan

Produk plastik memiliki peran yangs angat signifikan dalam kehidupan sehari-hari orang di seluruh dunia. Setidaknya Lebih dari 300 juta ton plastik dikonsumsi setiap tahun, namun pernahkah kita bayangkan seberapa besar dampak dari angka-angka tersebut.

Bagi mereka yang tinggal di wilayah pantai, dengan hanya berjalan-jalan di pantai dapat memberi tahu kepada siapa pun tentang betapa mengejutkannya kecanduan kita terhadap plastik seperti botol, kaleng, tas, tutup dan sedotan telah menyebabkan kerusakan terhadap lingkungan. Di daerah lain, lebih miris lagi karena sisa-sisa bangkai hewan sering dapat diamati; Puing-puing plastik yang banyak ditelan atau menjerat masih terlihat lama setelah kematian mereka. Sayangnya, sejumlah besar polusi plastik bahkan tidak terlihat oleh mata manusia, dengan sebagian besar polusi terjadi di laut atau pada tingkat mikroskopis.

Penggunaan jutaan ton plastik berumur pendek cukup sederhana, tidak berkelanjutan dan berbahaya. Namun saat ini baru mulai terlihat konsekuensi luas dari jumlah plastik tersebut dan bagaimana hal itu mempengaruhi semua makhluk hidup. Menurut sebuah studi dari Universitas Plymouth, polusi plastik mempengaruhi setidaknya 700 spesies laut, sementara beberapa perkiraan menunjukkan bahwa setidaknya 100 juta mamalia laut terbunuh setiap tahun akibat polusi plastik.

Jenis hewan Laut yang terdampak sampah plastik

Berikut adalah beberapa spesies laut yang paling terkena dampak polusi plastik.

1. Kura-Kura Laut

Hewan-hewan ini dalam kondisi bahaya akibat polusi plastik. Seperti banyak hewan laut lainnya, penyu menyalahgunakan sampah plastik untuk sumber makanan yang layak, terkadang menyebabkan penyumbatan pada sistem pencernaan mereka. Meskipun populasi penyu yang menurun di lautan disebabkan oleh berbagai faktor (yang sebagian besar melibatkan eksploitasi manusia), polusi plastik memainkan peran penting.


Studi terpisah dari tahun 2013 menunjukkan bahwa sekitar 50 persen penyu laut menelan plastik pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sekarat karenanya. Studi lain tentang spesies Loggerhead menemukan bahwa 15 persen kura-kura muda yang diperiksa telah menelan sejumlah besar plastik sehingga sistem pencernaan mereka terhambat.

2. Anjing Laut dan Singa Laut

Kehidupan laut bisa terjerat dalam berbagai puing laut termasuk jaring ikan, benang, dan umpan. Meski begitu, ada sejumlah anjing laut dan singa laut yang terjerat dalam kantong plastik atau pita pengepakan plastik yang menyebabkan luka dan kematian.

3. Burung Laut



Polusi plastik menyebabkan kematian jutaan spesies burung laut setiap tahunnya. Diperdebatkan lebih dari burung lain, burung elang Laysan telah sangat terpengaruh oleh puing-puing plastik melalui teknik berburu mereka. Ketika burung elang melintasi menyelam ke laut untuk menangkap ikan, cumi-cumi atau makanan lain, mereka menggunakan paruhnya untuk meluncur ke permukaan, memunguti plastik di sepanjang jalan.

Mengejutkan, sekitar 98 persen elang laut yang diteliti ditemukan telah memakan beberapa jenis puing plastik. Begitu plastik telah tertelan, hal itu menyebabkan penyumbatan di saluran pencernaan dan bisa menusuk organ dalam.

4. Ikan

Ikan, bersama dengan hampir semua mamalia laut yang membawa air melalui insangnya, semakin berisiko mengalami puing plastik mikroskopik. Sebuah penelitian yang dilakukan di University of Exeter Inggris menunjukkan bahwa puing-puing laut mikroskopis bisa memakan waktu hingga enam kali lebih lama agar hewan tersebut melepaskan diri dari perbandingan dengan menelan sampah secara lisan.

Tentu saja polusi plastik sangat mempengaruhi spesies ikan, namun tidak seperti hewan lainnya, inilah salah satu hewan yang juga biasa dimakan manusia. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa manusia ikan terus mengkonsumsi pada satu waktu atau beberapa mikrofiber plastik yang tertelan.

5. Paus dan Lumba-Lumba

Seperti mamalia laut lainnya, paus dan lumba-lumba sering menyalahgunakan puing-puing laut untuk sumber makanan potensial. Pada beberapa spesies, mirip dengan elang laut, mulut paus begitu besar sehingga tanpa sadar mengambil puing-puing plastik (teknik yang diamati pada paus baleen). Necropsies dilakukan setelah banyak ikan paus melihat adanya peningkatan jumlah puing-puing plastik yang ditemukan.

Sebuah studi juga menemukan bahwa ratusan spesies cetacea telah terkena dampak negatif oleh polusi plastik dalam dua dekade terakhir. Hambatan sering menusuk dan merobek lapisan perut, menyebabkan kelaparan dan kematian. Menurut Buletin Polusi Laut, cetacea menelan puing-puing plastik setinggi 31 persen, dan pada gilirannya, 22 persen dari cetacea tersebut berisiko tinggi mengalami kematian.
Loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "5 Jenis Hewan Laut yang sangat terdampak akibat Sampah Plastik"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel