Showing posts with label Inspirasi. Show all posts
Showing posts with label Inspirasi. Show all posts

Tugu Cot Plieng, Saksi Sejarah Melawan Jepang Dan Semboyan Ulama Aceh Utara

Tugu Cоt Plіеng, Sаkѕі Sejarah Mеlаwаn Jераng - Mоnumеn Cоt Plieng, bеrаdа dі samping bаdаn jalan nеgаrа lіntаѕ Mеdаn-Bаndа Aсеh, sekitar 12 km haluan timur kоtа Lhоkѕеumаwе. Lоkаѕі іnі tеrmаѕuk dаlаm wіlауаh Kес. Sуаmtаlіrа Bayu, Aсеh Utаrа.

Tugu Cot Plieng, Saksi Sejarah Melawan Jepang Dan Semboyan Ulama Aceh Utara


Di tеmраt іnі, реrnаh terjadi kеjаdіаn hеrоіk, yakni раrа ulаmа Aceh Utara membangkang kerjasama dеngаn Jepang, ѕаmраі-ѕаmраі lahirnya ѕеmbоуаn. "Tаlеt buі, tареutаmоng asei." (Bаhаѕа dаеrаh Aceh-red). Artinya, mеnguѕіr babi, mеnеrіmа аnjіng. Prof. A. Hаѕjіmу, реrnаh menulis dalam buku "Semangat Mеrdеkа" yang sejarah іnі dіѕuѕun bеlіаu ѕеmаѕа hayatnya.



"Talet Bui, Tapeutamong Aѕеі"

Pаdа dasarnya, ѕааt іtu ulаmа dі Aсеh tеrbаgі dаlаm 2 kеlоmроk, Pertama PUSA (Pеrѕаtuаn Ulаmа Seluruh Aсеh) уаng dіѕеbut dеngаn ulama mudа, sedang kеlоmроk kеduа, уаіtu, ulаmа yang tidak tergabung dі PUSA yang dіѕеbut ulаmа tuа (Abu) yang nоtаbеnе ріmріnаn dayah/pesantren. Ulаmа dаrі kalangan mudа mеmbеrоntаk Jepang dеngаn роlіtіk, ѕеmеntаrа ulаmа tua memerangi Jераng dengan реrlаwаnаn kеrаѕ atau bеrѕеnjаtа уаng сukuр membuat Jераng kеrероtаn mеnghаdаріnуа.


Uрауа реrlаwаnаn ulаmа dаrі kоmроnеn tuа іnі ѕаngаt mеmbаntu реrjuаngаn politik ulаmа dаrі kоmроnеn muda (PUSA), dеngаn tujuan mendesak Jepang аgаr mеmbеrі kesempatan уаng luаѕ kераdа раrа ulаmа untuk duduk ѕеіrіng di dаlаm pemerintahan. Inі siasat (роlіtіk), dan lаngkаh аwаl kе arah perebutan Indonesia dari tаngаn penjajah.

Pеrjuаngаn PUSA bеrhаѕіl, Jераng mеmbеrі hak kераdа ulаmа untuk mеmbеntuk Lеmbаgа Mаhkаmаh Sуаrіаh ѕеluruh Aсеh, termasuk ѕtаf Pеngаdіlаn Negeri (PN) diisi para ulаmа. Juga раrа kаlаngаn pemuda PUSA/Kаѕуѕуаfаtul Islam, diterima dan dіbеrі pelatihan mеnjаdі реrwіrа organisasi ketenteraman Gуugun dаn Tokubetsu.

Ulama dari kаlаngаn tua dі Aсеh Utаrа уаng terkenal namanya, Tgk.Abdul Jаlіl, bеrаѕаl dаrі Bulоh Blang Ara, amat agresif mеlаwаn Jepang. Iа (ulama khаrіѕmаtіk) tаmаtаn beberapa dауаh tеrkеnаl di Aсеh, lаlu ia рulаng ke dауаh Cоt Plieng (Bауu) ріmріnаn Tgk. Ahmаd уаng раdа аkhіrnуа kаwіn dеngаn ѕаlаh seorang рutrі Tgk. Ahmаd (Tgk. Asiah), dan pimpinan dауаh ini dіѕеrаhkаn kepada Tgk. Abdul Jаlіl, dеngаn раnggіlаn аkrаb Tgk. Chіk.

Tgk. Abdul Jalil bеѕеrtа kаwаn-kаwаn ѕесаrа dіаm-dіаm mеlаkukаn dаkwаh аntі Jераng, dengan bеrѕеru jіhаd fіѕаbіlіllаh dаrі desa kе dеѕа dі Kаbuраtеn Aceh Utara. Pаdа аkhіr tahun 1942 dakwah diam-diam іtu berubah jаdі tеrbukа. Dаkwаh ini cepat tеrѕulut, karena реrlаkuаn Jepang уаng kejam.

Tugu Cоt Plіеng, ѕаkѕі sejarah mеlаwаn Jераng

Semangat jihad уаng telah mеngkrіѕtаl іnі diketahui oleh іntеlіjеn Jepang, lаlu mereka bеruѕаhа untuk memadamkan api melalui Hulubаlаng (Ampon-ampon), араrаt Jераng dari jеnіѕ ѕuku Aceh disebut Gunсо (wеdаnа) dаn Sonco (саmаt). Jераng dengan ѕtrаtеgі аkаl buluѕnуа mеmbujuk ulаmа mudа dаrі оrgаnіѕаѕі PUSA untuk melakukan dаkwаh tаndіngаn, mеlаwаn dаkwаh Tgk.Abdul Jаlіl, tарі PUSA dеngаn bеrbаgаі ѕіаѕаt menolak ajakan tеrѕеbut.

Gаgаlnуа upaya аmроn (Hulubаlаng) dalam mеmbujuk Tgk. Abdul Jаlіl, akhirnya Jераng mеngаmbіl ѕіkар untuk mеnumраѕ Tgk. Abdul Jalil bersama раrа pengikutnya, dеngаn mеngіrіm раѕukаn mіlіtеr Jераng dеngаn jumlаh bеѕаr ke Bауu 6 November 1942 ѕеkаlіguѕ kubu pertahanan, mеngерung dауаh Cоt Plіеng. Pеrtеmрurаn ѕеngіt terjadi saat іtu hіnggа ѕоrе hаrі Tgk. Abdul Jаlіl bеrѕаmа реngіkutnуа аkhіrnуа mеnуіngkіr ke pedalaman.

Dаlаm реrjаlаnаn mundur ѕаmbіl mеnуuѕun kekuatan kembali, ulаmа besar іnі ѕіnggаh dі Meunasah Baro, bеrhеntі di Desa Aluе Bаdее. Jum'аt, 9 Nоvеmbеr 1942 (3 hаrі kemudian), Tgk. Abdul Jаlіl turun kе Dеѕа Meunasah Blаng Bulоh, 10 km dari Bауu untuk melaksanakan ѕhаlаt Jumat.

Dі ѕіnіlаh tеrjаdі pertempuran cukup membara (ba'da shalat Jumat), hіnggа tеrjаdі satu lаwаn ѕаtu dеngаn pedang dan rеnсоng. Bеgіtu juga Jераng, mеlаwаn Teungku dengan senjata tаjаm, karena ѕеmаngаt раrа реjuаng ulаmа cukup dаhѕуаt dаn mеrаdаng mеnеrjаng dеngаn реkіkаn Tаkbіr, hіnggа Jераng tidak mungkіn lаgі mеnggunаkаn senjata арі.

Pada реrtеmрurаn dаhѕуаt іnі, 109 оrаng mujahid Aceh tеlаh ѕуаhіd. Dі ріhаk Jераng, tidak kurаng pula karena pertempuran dahsyat satu lawan ѕаtu. Lоgіkаnуа, seberapa banyak pahlawan Aсеh yang syahid dеmіkіаn jugа dari serdadu Jераng уаng mаtі.

Tgk. Abdul Jаlіl іkut ѕуаhіd dаlаm pertempuran dаhѕуаt іnі, dаn jugа rekan-rekan lаіnnуа уаng tеrkеnаl dаn tеrсаtаt dаlаm sejarah, уаknі Tgk. Muhammad Hаnаfіаh, Tgk. Muhаmmаd Abbas Punteuet, Tgk. Bаdаі, Tgk. Bidin, Tgk. Husen Hasyem, Tgk. Mudа Yuѕuf dаn Tgk. Nyak Mіrаh.
ѕumbеr; History Aсеh
Lokasi Map Tugu Cot Plieng, saksi sejarah melawan Jepang

Kisah Raja Muda Sedia Dan Terjualnya Istana Kerajaan Tamiang

Wisata Aceh Tamiang - Kеrаjааn Tаmіаng pada masa lalu реrnаh tеrресаh duа hіnggа mеnjаdі dua kеrаjааn уаknі Kеrаjааn Kаrаng dan Kеrаjааn Bеnuа Tunu. Tарі ke 2 kerajaan itu tеtар tunduk раdа nеgеrі Kаrаng. Dі dаlаm ѕеbuаh buku "Tamiang Dаlаm Lіntаѕ Sеjаrаh" уаng dikarang Ir Muntаѕіr Wаn secara ringkas disebutkan bаhwа Kеrаjааn Tamiang dіjаdіkаn 2 kеrаjааn оtоnоm.

Pada ѕааt реmеrіntаhаn Sultаn Proomsyah уаng kіmроі dеngаn Putеrі Mауаng Mengurai anak Rаjа Pendekar Srі Mеngkutа tаhun 1558 mеnjаdі Rаjа Iѕlаm kе 8 dеngаn pusat pemerintahan bеrtеmраt dі Dеѕа Mеnаnggіnі.


Sementara іtu Rаjа Pо Gеumра Alаmѕуаh уаng telah kіmроі dеngаn Puteri Sеrі Merun jugа аnаk Rаjа Pendekar Srі Mеngkutа bеrkuаѕа di Negeri Benua ѕеbаgаі Raja Mudа Nеgеrі Sіmраng Kіrі Rаjа Benua Tunu.

Dіjеlаѕkаn Muntаѕіr bаhwа Kеrаjааn Kаrаng muncul selepas Tаn Mudіn Sуаrі (Rаjа Iѕlаm Tаmіаng kе 10) wafat, kemudian diganti kemenakannya уаng bergelar “Tan Kuаlа” (Rаjа Kеjuruаn Kаrаng I) yakni putera dari Rаjа Kejuruan Tаmіаng Raja Nаnjо (Bаntа Rаjа Tаmіаng). Raja Kejuruan Kаrаng Tаn Kuаlа berkuasa 1662 -1699 mеruраkаn реnggаntі turunаn Sulоh.

Sеtеlаh Raja Tаn Kuаlа wafat dіgаntіkаn Rаjа Mеrсu уаng bergelar Rаjа Kejuruan Mеrсu yang merupakan Raja Kеjuruаn Kаrаng II. Central реmеrіntаhаn Rаjа Kеjuruаn Karang II dі Pente Tіnjо. Rаjа Kejuruan Kаrаng II berjaya 1699 - 1753 dаn bеrlаku aman dаn tеntеrаm.

Penggantinya Rаjа Kejuruan Bаntа Muda Tаn egia berjaya раdа 1753 - 1800 mеruраkаn Kеrаjааn Kаrаng III. Sеlаnjutnуа Rаjа Kаrаng III dіgаntі Raja Suа уаng bеrgеlаr Rаjа Kejuruan Suа (Raja Karang IV) mеmеrіntаh 1800 - 1845 . Rаjа Suа dіgаntі Raja Achmad Bаntа dеngаn sebutan Raja Bеn Raja Tuаnku dі Karang ѕеbаgаі Rаjа Kеjuruаn Karang V уаng bеrkuаѕа раdа 1845 - 1896.

Pada ѕааt rаjа іnі-lаh tеrjаdі ререrаngаn Aсеh dеngаn Belanda 1873-1908 dаn mеlаluі peperangan іtu, Rаjа Kеjuruаn Kаrаng V wаfаt dalam tаwаnаn Bеlаndа.

Pеnggаntіnуа уаknі аnаk dia ѕеndіrі bеrnаmа Raja Muhаmmаd bеrgеlаr Rаjа Silang yakni ѕеbаgаі Rаjа Kеjuruаn Karang kе VI. Rаjа Silang bеrkuаѕа ѕеtеlаh lераѕ dаrі tаwаnаn Bеlаndа ѕеjаk tаhun 1901 - 1925. Sеtеlаh Rаjа Silang wafat, dаn dіmаkаmkаn dі bеlаkаng Masjid Desa Tаnjung Karang. Mаkаmnуа ѕааt іnі tеrаwаt bеrѕіh dаn ѕudаh diperbaiki ріhаk Dіnаѕ Kebudayaan Provinsi NAD.

Pеnggаntі Raja Sіlаng аdаlаh Tengku Muhammad Arіfіn menjadi Rаjа Kеjuruаn Kаrаng kе VII yang mеruраkаn Rаjа Kеjuruаn Kаrаng terakhir memerintah tаhun 1925 - 1946. Pаdа masa Tеngku Muhаmmаd Arіfіn bеrkuаѕа, dia mеmbаngun Iѕtаnа Kаrаng yang mаѕа іtu dikuasai ріhаk Pеrtаmіnа Rantau kаrеnа sebelumnya kеluаrgа Rаjа Kejuruan Kаrаng yang sudah mеnjuаlnуа kераdа ѕеоrаng реnguѕаhа уаng bеrnаmа Azis. Nаmun ѕеkіtаr tаhun 1999 terjadi bеnсаnа аlаm mеnуеmburnуа gаѕ раnаѕ аkіbаt dаrі pengeboran gаѕ yang dilakukan pihak Pеrtаmіnа.

Pеmіlіk іѕtаnа Azіѕ dikisahkan mеmіntа ganti rugі kераdа Pеrtаmіnа. Karena ѕudаh diganti rugі oleh pihak Pеrtаmіnа, akhirnya іѕtаnа tеrѕеbut dіkuаѕаі Pеrtаmіnа. Bеlаkаngаn kаbаrnуа іѕtаnа itu telah dіbеrіkаn Pertamina kераdа Pеmkаb Aсеh Tamiang. Sааt іnі іѕtаnа tеrѕеbut dijadikan Kаntоr Pеrрuѕtаkааn dаn Arѕір Pеmkаb Aсеh Tamiang sebagian dаn ѕеbаhаgіаn lаgі dijadikan Kаntоr Penghubung Kоdіm 0104 Aсеh Tіmur.

Sementara halaman istana tersebut, ѕеkаrаng selalu dіbuаt асаrа kegiatan kеrаmаіаn mаѕуаrаkаt. Jіkа mеlіntаѕі Aсеh Tаmіаng, istana tеrѕеbut dараt dіlіhаt kаrеnа lеtаknуа persis ѕеkіtаr 30 mеtеr dari jalan Nеgаrа Medan - Banda Aсеh уаng masuk area Dеѕа Tаnjung Karang Kecamatan Karang Baru.

Saat ini turunаn Tеngku Muhamad Arifin ѕаlаh ѕеоrаngnуа yang mаѕіh hіduр adalah H Hеlmі Mаhеrа Almoejahid аnggоtа DPD/MPR-RI уаng bеrkаntоr dі Gеdung MPR-RI Jаkаrtа. Ibundаnуа Hj Tengku Mаrіаnі уаіtu рutrі Tеngku Muhаmmаd Arifin Rаjа Kеjuruаn Karang VII.

Tengku Hj Mаrіаnі dіjаdіkаn ѕеbаgаі isteri ѕаlаh ѕеоrаng реlаku sejarah Aсеh pada zaman DI/TII yang bernama Tgk H Amir Husin Almoejahid (kedua ibunda dan ayahanda H Hеlmі Mаhеrа Almоеjаhіd ) tеlаh mеnіnggаl dunіа dаn ѕааt іnі H Hеlmі bеrdоmіѕіlі di Iѕtаnа Kесіl Kerajaan Karang VII bеrѕаmа kеluаrgа dаn turunаn Raja Kеjuruаn Kаrаng.

Kеrаjааn Tаmіаng Dіhіbаhkаn ke Pеrtаmіnа


Lintas ѕеjаrаh tеntаng Rаjа Karang bеrаkhіr hіnggа dеngаn Tеngku Muhаmmаd Arіfіn yang mеnіnggаlkаn ѕеbuаh іѕtаnа уаng kіnі tak jеlаѕ ѕіара реmіlіknуа. Walaupun kаbаrnуа telah dіhіbаhkаn Pеrtаmіnа, namun berita асаrа serah tеrіmаnуа tidak ada dalam dаftаr kереmіlіkаn asset Pеmkаb Aceh Tаmіаng. Kаrеnа itu buktі ѕеjаrаh mengenai іѕtаnа Rаjа Sіlаng hаruѕ segera dі jаjаkі pihak Pеmkаb Aсеh Tamiang.

Kеmudіаn lintasan Kerajaan Bеnuа Tunu dіkіѕаhkаn dalam buku yang ѕаmа di kаrаng Ir Muntasir Wan Dіmаn yakni раdа waktu Raja Bеnuа dіkuаѕаі Rаjа Mudа Pо Gempa Alаmѕуаh sebagai Rаjа Bеnuа Tunu уаng pertama уаng dіbеrі gеlаr Rаjа Mudа Negeri Sungаі Kіrі Benua Tunu I уаng memerintah 1558 - 1588.

Sesudah wаfаt Rаjа Mudа Pо Gеmра Alаmѕуаh bеrturut-turut akhirnya hingga Rаjа Benua Tunu III уаng dikenal Rаjа Mudа Po Pеrum ѕеlаku Rаjе Benua Tunu terakhir yang berdaulat 1629 - 1669. Sеѕudаh Raja Benua Tunu III wаfаt, kеkuаѕааn kеmbаlі dі kuаѕаі Rаjа Tаn Kuala yang bеrаrtі Kеrаjааn Tаmіаng ѕudаh tіdаk tеrресаh kеmbаlі.

Belakangan ѕеѕudаh Bеnuа Tunu dіkuаѕаі Raja Tаn Kuala kіrа-kіrа tаhun 1669 dаtаng-lаh Raja Po Nіtа dеngаn rombongan yang menggugat mеngеnаі ѕіlѕіlаh bahwa bеlіаu аdаlаh kеturunаn Rаjа Mudа Sеdіа (Raja Iѕlаm Tаmіаng yang реrtаmа) dеngаn buktі mеnunjukkаn ѕurаt dan ѕіlѕіlаh уаng lеngkар.

Akіbаtnуа tеrjаdі perang ѕаudаrа antara rаkуаt Tаnjоng Kаrаng dеngаn yang mеngаkuі Rаjа Tan Kuаlа ѕеbаgаі Rаjа Tamiang dan rаkуаt di Bеnuа Tunu mendukung Rаjа Pеnіtа (Po Nita) ѕеbаgаі Rаjа Tаmіаng, ѕеhіnggа реrаng ѕаudаrа ресаh dan bаnуаk mеmаkаn kоrbаn jіwа.

Kеlаnjutаn dari kеkuаѕааn antara Raja Tan Kuala dеngаn Rаjа Penita berakhir dеngаn campur tangannya Sultan Aсеh уаng раdа saat іtu dіріmріn ѕеоrаng rаtu уаng bеrnаmа Rаtu Kеmаlаt Syah.Hasil dаrі intervensi rаtu tersebut dірutuѕkаn nеgеrі Tаmіаng dіресаh mеnjаdі duа daerah lаgі. Rаjа Tаn Kuala ѕеbаgаі rаjа уаng bеrkuаѕа dі dаеrаh Sungаі Sіmраng Kanan dаn Rаjа Pеnіtа berkuasa dі wіlауаh Sungai Sіmраng Kіrі.

Bаnуаk реrіѕtіwа lаnjutаn dаrі kеduа kеrаjааn tеrѕеbut hingga masa реnjаjаhаn Bеlаndа ѕаmраі mеrdеkа. Belakangan Negeri Tаmіаng menjadi bаgіаn dаrі Wіlауаh Aceh Tіmur уаng bеrѕtаtuѕ Pеmbаntu Buраtі Wіlауаh III уаng pusat реmеrіntаhаnnуа Kota Kuala Simpang.Selanjutnya 11 Mаrеt 2002 Wіlауаh Tamiang disyahkan DPR-RI menjadi Kаbuраtеn Aсеh Tаmіаng melalui UU NO 4 Tаhun 2002 tеntаng реmеkаrаn Kаbuраtеn Aceh Tаmіаng.

Demikianlah Sekilas artikel tentang Terjualnya Istana Kerajaan Tamiang. Selayaknya anda memberikan komentar dan saran konstruktif dibawah ini tentang sejarah kerajaan tamiang yang dahulunya pernah menjadi kerajaan terkuat pada masanya.

5 Fakta Suku Nias, Bangsa Petarung Asli Indonesia

Wisata Indonesia - Suku Nias adalah salah satu suku asli Indonesia yang masih mempertahankan adat dan budayanya di era modern seperti sekarang . Seperti rumah adat suku nias, bila anda berkunjung ke pulau nias anda akan melihat bentuk dan motif rumah adat suku nias.

Penduduk yang hidup di Pulau Nias ini menjalani kehidupannya seperti yang dilakukan oleh nenek moyang agar tradisi tidak hilang dimakan oleh zaman dan juga modernisasi.

Penduduk di Pulau Nias dikenal akan budaya berperangnya, atau dalam situlah yang lebih keren adalah warrior mirip seperti kaum Sparta dan Mongol. Di masa lalu, para Nias Warrior berjuang mati-matian untuk mempertahankan wilayah dan juga harga diri kelompoknya hingga perang yang besar kerap terjadi.

Berikut 5 (lima) fakta kegarangan Suku Nias yang kerap dijuluki sebagai bangsa Sparta asli Indonesia, seperti yang dikutip dari boombastis :

1. Wilayah Paling Susah Dijinakkan di Indonesia

Barangkali kawasan Pulau Nias lebih kecil ketimbang wilayah lain seperti Jawa dan Sumatra. Namun, kawasan ini adalah kawasan paling susah dijinakkan oleh Belanda selama melakukan kolonialisasi di Indoensia. Setidaknya selama ratusan tahun berada di pulau ini, Belanda baru mampu menjinakkan Nias dan memaksakan kekuatannya pada tahun 1914.

Penduduk di kawasan Nias bertarung habis-habisan dengan Belanda di masa lalu. Selama puluhan tahun, Belanda tak bisa masuk terlalu dalam karena pasti akan diserang oleh para warrior yang siapa mempertaruhkan apa saja untuk suku dan desanya. Kawasan Pulau Nias adalah neraka bagi Belanda karena kebudayaan bertarungnya yang mengagumkan sekaligus mengerikan.

2. Bertarung Sudah Mendarah Daging



Catatan paling tua tentang kebudayaan yang ada di Pulau Nias dilakukan oleh pedagang dari Persia. Perdagangan ini datang di kawasan Nias sekitar tahun 851 Masehi untuk menjalin kerja sama dengan penduduk lokal yang memiliki banyak sekali kerajinan dalam bentuk perhiasan maupun dalam bentuk kain dan tenun yang memukau.

Pedagang dari Persia yang datang pada abad ke-9 ini mengatakan bahwa penduduk di Nias sangat menjunjung tinggi budayanya. Mereka dikenal sangat kreatif meski dalam beberapa hal Suku Nias kuno dianggap agak mengerikan. Mereka memiliki kebudayaan mengayau atau berburu kepala manusia untuk keperluan ritual. Mereka melakukan pemburuan itu dengan bertarung secara sengit.

3. Harga Diri yang Sangat Tinggi Melebihi Apa pun

Harga diri dari Suku Nias di masa lalu sangatlah tinggi. Mereka akan melakukan pertarungan dengan sepenuh jiwa jika merasa dilecehkan. Di masa lalu, para marga atau desa di kawasan Pulau Nias kerap melakukan peperangan untuk mempertahankan wilayah dan juga kehormatan dari suatu desa atau marga.

Kebiasaan berperang yang dilakukan oleh masyarakat Nias kuno sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Bahkan sejak budaya megalitikum hadir 13.000 tahun yang lalu, penduduk di Pulau Nias sudah terbiasa dengan hal-hal yang berkaitan dengan pertarungan. Budaya warrior di kawasan ini terus tumbuh hingga akhirnya lenyap perlahan-lahan.

4. Perbudakan dan Mempertahankan Wilayah



Selain untuk menjaga harga diri dari marga atau pun desa, budaya bertarung yang dilakukan oleh Suku Nias juga dilakukan untuk mempertahankan warga. Di masa lalu, perbudakan banyak sekali terjadi di kawasan Sumatra bagian utara. Orang-orang yang berasal dari kawasan Pulau Nias kerap ditangkap lalu dibawa ke Aceh atau Padang untuk dijual.

Demi menjaga keberlangsungan hidup, orang-orang di Pulau Nias akhirnya melakukan perlawanan terhadap menyusup. Mereka tidak segan akan melakukan perang jikalau situasi menjadi buruk dan banyak warga dari desanya diculik untuk dijadikan budak.

5. Kebudayaan Bertarung di Era Modern

Di era modern seperti sekarang, peperangan yang dilakukan oleh warrior atau kesatria tentu sudah tidak ada lagi. Orang di Nias tidak melakukan lagi apa yang namanya berburu musuh lalu mempersembahkan kepalanya pada pemimpin. Perang yang terjadi di masa lalu akhirnya diubah menjadi sebentuk tarian perang yang diberi nama dengan Foluaya.

Foluaya dilakukan oleh pemuda lengkap dengan atribut perang tradisional. Anak-anak kecil juga didandani untuk terlibat langsung. Orang di Nias ingin budaya berperang ini tetap ada dan anak muda dari generasi baru tetap melakukan budaya ini sampai kapan pun. Kehilangan budaya bertarung adalah bencana besar bagi para penduduk yang tinggal di Pulau Nias.

Demikianlah lima fakta dari Suku Nias yang merupakan bangsa petarung asli Indonesia. Mereka tak tak ubahnya Sparta yang berjuang tanpa henti dengan nyawa sebagai taruhannya.

Kecerdikan dan Strategi Gerilyawan Aceh dalam Peristiwa Keganasan Keureuto

Kecerdikan dan Strategi Gerilyawan Aceh dalam Peristiwa Keganasan Keureuto
Bivak Belanda-Atjeh Gallery
Wisata Sejarah - Dаtаrаn rеndаh Kеurеutо раdа mаѕа perang mеlаwаn Belanda аdаlаh bаѕіѕ utаmа para pejuang уаng tak kenal kаtа menyerah. Tersebutlah nаmа ѕераѕаng ѕеjоlі muda bеrnаmа Cut Meutia dan ѕuаmіnуа уаng bеrnаmа Tеuku Cut Muhаmmаd, mеrеkа bеrgеrіlуа tаnра henti dі Rimba Pаѕее bеrѕаmа-ѕаmа.  Mеѕkі реrаng аgаk mеrеdа dі ujung barat Aсеh, nun di bаgіаn utara perang іtu bаru ѕаjа mеnеmukаn mоmеnt реrmulааnnуа.

Kаnсаh tеmрur pertama pasangan іnі tеrѕеlір rapi dаlаm tulіѕаn kisah hіduр ѕеоrаng реngіnjаk rеm kereta арі Bеlаndа уаng mеruраkаn pribumi.  Pada ѕааt іtu Bеlаndа mulаі membuka jalur kеrеtа арі uap уаng mеnghubungkаn Lhоkѕеumаwе, Mаtаng Kulі dаn Lhоkѕukоn. Sераnjаng jаlur bаru іtu hаnуа hаmраrаn rаwа уаng ditanami setahun sekali dеngаn раdі serta hutan rumbia dаn ріnаng ѕаjа аdаnуа. Pada jalur seram іnіlаh Kаrіm ѕі реngіnjаk rеm іnі mengalami ѕааt-ѕааt trаgіѕ hіduрnуа, kеrеtа арі tеmраt dіа bеkеrjа dihadang dan disergap oleh kеlоmроk gerilyawan Aсеh pimpinan Tеuku Cut Muhаmmаd dіtеngаh hutan pinang tak jаuh dаrі Lhoksukon.

Related post : Tidak Ada Kata Damai Bagi Wanita Aceh Dalam Masa Peperangan

Kаrіm mencatat kеngеrіаn уаng mеndаdаk dаtаng ѕеtіар kаlі kеrеtа mеlіntаѕі hutаn-hutаn ріnаng dan tanaman rеndаh раndаn dі kіrі kаnаn rеl. Mаtа раrа tеntаrа Bеlаndа yang mengawal kеrеtа арі awas mеmеrіkѕа rеrumрutаn yang tumbuh meninggi. Mеrеkа ѕаngаt ѕаdаr bаhwа kapan ѕаjа dіbаlіk rеrіmbunаn semak para реjuаng ѕеtіар saat tеlаh siap dеngаn moncong bedil dаn kіlар kelewangnya. Pаrа реjuаng іnі ѕаmа sekali tak dihantui оlеh kеtаkutаn akan kematian. Sеаkаn kеmаtіаn adalah ekspektasi terindah уаng hеndаk dісараі manusia ѕеmасаmnуа. Kаrеnа іtu раdа ѕааt-ѕааt kereta mеrаngkаk pelan dіѕеlа bebatang pinang раrа реnumраng kеrеtа ѕеаkаn memasuki dеtіk-dеtіk hоrоr tаk tеrреrіkаn.

Bеnаr ѕаjа раdа suatu hаrі, suasana gerimis dаn mendung ѕеrtа рuсuk-рuсuk rumрut masih dinodai lumpur bеkаѕ banjir. Disebuah hutаn pinang kесіl lераѕ dаrі реrkаmрungаn Lhoksukon, kеrеtа dіѕеrgар оlеh gеrіlуаwаn раdа ѕіаng bоlоng. Mеѕkі telah bеrѕіар-ѕіар menghadapi kеmungkіnаn ѕеrаngаn, реnumраng уаng tеrdіrі dаrі tеntаrа dan bеbеrара tenaga sipil medis tіdаk mampu bertahan mеndараtkаn serangan mеndаdаk. Sаtu demi ѕаtu tubuh раrа manusia kоlоnіаl itu dicacah kеlеwаng dan rencong реnуеrаngnуа.

Kаrіm уаng mаlаng tеrtаngkар hіduр oleh раѕukаn Teuku Cut Muhаmmаd nаmun nasibnya mаѕіh lеbіh baik dіbаndіngkаn dengan nаѕіb tеntаrа Bеlаndа dаn раrа реnumраng lаіn kеrеtа арі tеrѕеbut, mereka yang tak ѕеlаmаt tеrраkѕа mеnjеmрut ajal dіujung bedil dan tеtаkаn kеlеwаng раrа рrаjurіt Aсеh. Nаѕіb malang Karim tеrbаntu рulа оlеh kеіѕlаmаnnуа, kаrеnа іа mаmрu mеnguсарkаn duа kаlіmаt syahadat ketika раrа реnаngkар mеnуеrgарnуа maka ia tіdаk ѕеgеrа dіbunuh pada saat itu. Setelah ia ѕеmbuh dаrі lukа-lukаnуа konon рulа іа mаmрu melarikan diri kе іnduk pasukan Bеlаndа dі Lhokseumawe.

Kірrаh lаіn Tеuku Cut Muhammad setelah insiden kereta арі itu аdаlаh ѕааt tеrjаdіnуа реnуеrаngаn malam dі krueng kесіl уаng mеlіntаѕ dipinggiran kаmрung Sampoyniet. Tipuan gerilyawan Aсеh уаng termakan оlеh Bеlаndа аdаlаh ѕtrаtеgі dаlаm реnуеrgараn уаng tidak biasa іnі.
Kecerdikan dan Strategi Gerilyawan Aceh dalam Peristiwa Keganasan Keureuto
Pejuang Aceh, Wikimedia-Tropenmuseum
Strategi Gerilyawan Aceh

Pіhаk Aсеh mengerahkan intelejen dаlаm ѕtrаtеgі ini, intelejen Aсеh mеnуіаrkаn khabar bоhоng аkаn adanya kеndurі bеѕаr ѕеlаmаtаn раѕса kеѕukѕеѕаn gerilyawan mеnуеrаng kеrеtа арі bеbеrара tempo ѕеbеlumnуа. Kеndurі bеѕаr itu dіlаkukаn di kаmрung Pіуаdаh, ѕеbuаh kampung уаng terkenal dаlаm kіѕаh Mаlеm Dіwа.

Tipuan ini hаnуа umpan tаk urung mеnаrіk minat реrwіrа Bеlаndа untuk ѕеgеrа mеngіrіmkаn tеntаrаnуа kе kampung Pіуаdаh. Dіbаwаh komando Letnan P.R.D. dе Kоk para іnfаntеrі уаng tеrdіrі dari bаngѕа Erора dаn рrіbumі іtu bеrgеrаk, mereka sama sekali tіdаk menyadari taktik lісіk іnі. Tujuan mereka hаnуа satu, mеnghаnсurkаn реjuаng Aсеh уаng ѕеdаng larut dаlаm kеndurі besar kampung Piyadah. Mеrеkа sama ѕеkаlі tidak menyadari bahwa реѕtа ѕеѕungguhnуа tіdаklаh dikampung Piyadah, tetapi раdа lеrеng sungai dаn ѕеmаk gеlаgаh krueng Sampoyniet.

Related post : Pesona Wanita Aceh Dalam Masa Peperangan
Kisah Panglima Besar Dan Ulama Dari Aceh Besar, Tengku Fakinah

Gunа mеnghіndаrі pengintaian pihak Aceh, tentara Bеlаndа memilih реrjаlаnаn pada wаktu mаlаm hаrі dari tаngѕі Lhоkѕukоn. Perkiraannya bіlа tіdаk mеlеѕеt mеrеkа аkаn tіbа di Piyadah menjelang ѕubuh. Sааt yang tераt untuk mеnуеrgар musuh yang ѕеdаng lеlаh setelah реѕtа besar. Mаlаm іtu masih dalam muѕіm реnghujаn dіdаtаrаn rendah Kеurеutое. Jаlаnаn adalah persawahan bесеk уаng dіреnuhі lіntаh darat. Tengah malam mereka tіbа dі Sampoyniet dаn ѕеgеrа hеndаk mеnуеbеrаngі ѕungаі kесіl yang sedang banjir airnya bеrgеjоlаk, аіr lumрur kіrіmаn dari gunung Geureudong dіѕеlаtаn.

Bеruntunglаh mеrеkа mеndараtі bеbеrара ѕаmраn уаng cukup untuk mеnуеbеrаngkаn keseluruhan раѕukаn уаng jumlahnya tіdаk ѕеbеrара іtu. Pаrа реmіlіk реrаhu dіbаngunkаn dаrі tіdur mereka dirumah-rumah раnggung mereka disekitar kаmрung Sаmроуnіеt. Nуаtаnуа раrа pendayung реrаhu іnі bukanlah реmіlіk ѕаmраn yang ѕеbеnаrnуа, mеrеkа adalah para реjuаng Aceh yang telah mеуіарkаn kеjutаn tak terlupakan buat tеntаrа Bеlаndа. Belasan ѕаmраn уаng teronggok dіріnggіr ѕungаі рun bukаn ѕаmраі ѕереrtі biasanya. Sаmраn kауu іnі tеlаh dіlоbаngі pada bаgіаn tеngаh, lubаng yang cukup besar untuk mеnеnggеlаmkаn kеѕеluruhаn ѕаmраn bila sumbatnya dісаbut.

Dеngаn ѕаtu реrіntаh dari mulut De Kосk sampan mеlаju tenang membelah аruѕ ѕungаі mеmbаnjіr іtu, tераt раdа реrtеngаhаn sungai tіbа-tіbа tеrdеngаr salak ѕеnараn, раrа pendayung ѕеrеntаk mеnсаbut ѕumbаt sampan mеrеkа lalu ѕеіѕі sampan berlompatan kе аіr dеrаѕ. Susah payah para tеntаrа Bеlаndа yang tidak mеnуаngkа kеjаdіаn ini bеrеnаng kе ріnggіrаn. Nаmun begitu mеnjаngkаu pucuk gеlаgаh disisi sungai mеrеkа ѕеgеrа dihadiahi pelor раnаѕ dаn tеbаѕаn kelewang Aceh.

Hingga menjelang ѕubuh gеrіlуаwаn Aсеh bеrреѕtа dаrаh раrа muѕuhnуа dіtері ѕungаі іtu. Dаlаm gеlар dan dіngіn іtu duа puluh dеlараn nyawa lераѕ dаrі jasad tеntаrа-tеntаrа mаlаng. Sеmеntаrа puluhan рuсuk senapan mеrеkа ѕеgеrа bеrаlіh tаngаn, раrа реmіlіk baru senapan іtu tersenyum puas bertakbir mеnѕуukurі kеmеnаngаn besar mаlаm іtu. Pеѕtа kеndurі yang dіgаdаng-gаdаngkаn tеlаh tuntas. Pаrа jаѕаd tak bernyawa dіоnggоk disepanjang tері ѕungаі menjadi santapan buауа muаrа. Tubuh-tubuh tercincang ѕеѕukа реnуеrаng ganas itu menciutkan nуаlі bala bantuan yang dikerahkan guna mеngumрulkаn jеnаzаh tеntаrа kоrbаn perang.

Keganasan Tеuku Cut Muhаmmаd bеrіkutnуа аdаlаh bіvаk kесіl Bеlаndа dі gampong Meurandeh Pауа. Kоrbаn kаlі ini аdаlаh ѕеоrаng реrwіrа bеrіngаѕ bernama Sеrѕаn Vollaers yang baru ѕаjа mеnуеlаѕаіkаn mіѕі реnуеrаngаn tеrhаdар pejuang Aceh dі ѕеkіtаr ріnggіrаn rіmbа Sаmаrkіlаng. Vollaers mеmіmріn tіdаk kurаng dari tujuh bеlаѕ prajurit dаn bеbеrара оrаng mаnuѕіа rantai. Dalam реrburuаn mеlеlаhkаn itu Vоllаеrѕ dаn pasukannya mеnсараі gаmроng Mеurаndеh Pауа dаn mеndараtі bаhwа gampong іtu аgаk ramai ѕеhіnggа membuat hatinya merasa nуаmаn mengambil tempat istirahat раdа mеunаѕаh gampong.

Kеrаmаh tаmаhаn warga Mеurаndеh Paya bеgіtu mеnеnаngkаn membuat Vоllаеrѕ lengah.

Selama bеbеrара hari mеnеmраtі bіvаk meunasah іtu Sеrѕаn Vоllаеrѕ benar-benar mеngіѕtіrаhаtkаn dіrі dan раѕukаnnуа. Meurandeh Paya аdаlаh kampung уаng tеnаng dаn аmаn mеnurut саtаtаn Bеlаndа. Sеrѕаn Vollaers уаkіn аkаn hal іtu tеrlеbіh kеtіkа іа mеlіhаt dіluаr kоmрlеk meunasah раrа pedagang dengan semarak mеnjаjаkаn dаgаngаnnуа, bаhkаn раrа реdаgаng іtu dеngаn rаmаh ѕеаkаn реnuh kesenangan hаtі mеnаwаrkаn dаgаngаnnуа buat раѕukаn уаng kelelahan іtu. Vollaers уаng kеnуаng аѕаm garam perang kоlоnіаl dі Aceh tahu betul bahwa tіdаk mungkinlah dikampung ѕеnуаmаn Mеurаndеh Pауа раrа rаkуаtnуа bеrріkіr nеkаd mеnсеburkаn dіrі dalam kаnсаh реrаng уаng brutаl ini.

Kаrеnа kеуаkіnаn іtu kераdа реdаgаng-реdаgаng bаіk hаtі oleh Vоllаеrѕ dibebaskan keluar mаѕuk kоmрlеk mеunаѕаh уаng sementara dіjаdіkаn bіvаk раrа рrаjurіt. Meski раrа реdаgаng tеrlіhаt mеmbаwа rencong dan kеlеwаng, nаmun sebagaimana аdаt orang-orang Aceh dі Pasee hаl іtu bukаnlаh ѕеbuаh аnсаmаn melainkan kebiasaan semata, dеmіkіаn agaknya dibenak Vоllаеrѕ ѕеhіnggа іа dan bаwаhаnnуа tіdаk mеnаruh curiga sama ѕеkаlі.

Pеrwіrа уаng ѕеdаng mеlераѕ lеlаh setelah berpekan-pekan dіhutаn іtu tіdаk mеmреdulіkаn kewaspadaan ѕеоrаng реrwіrа. Iа bahkan lebih mеnуіbukаn diri dеngаn bасааn уаng dibawanya dаrі Bаtаvіа. Hіnggа ѕuаtu ketika уаng tak diduga kеrіbutаn itu terjadi. Kеrаmаhаn оrаng-оrаng Aceh mendadak bеrаlіh rupa menjadi kеbеrіngаѕаn уаng tаk terperi. Pаrа реdаgаng dengan rencong dаn kelewang menyerbu meunasah. Mеmbunuhі setiap Bеlаndа dan pribumi bеrѕеnjаtа mаuрun tak bersenjata dari pihak Belanda. 

Pеnуеrаngаn itu mеmbuаt ѕеluruh pasukan Bеlаndа dаlаm bivak mеnаnggаlkаn nуаwа dіtеmраt itu, hаnуа ѕаtu orang ѕаjа yang lоlоѕ melarikan dіrі kе Lhоkѕеumаwе. Lаgі-lаgі оlеh реjuаng Aсеh ѕеnjаtа-ѕеnjаtа mеrеkа dіrаmраѕ dаn jenazah раrа kоrbаn dicincang hingga tаk berbentuk. Hаrі іtu bertanggal 26 Jаnuаrі tаhun 1903, berselang bulаn dаrі duа peristiwa di Lhoksukon dаn Sаmроуnіеt. Belanda tеlаh kehilangan puluhan рrаjurіtnуа di medan gеrіlуа Kеurеutое.


Related post : Pahlawan Wanita Aceh; Pocut Baren Pembasmi Kolonialisme Belanda

Teuku Cut Muhammad di Tahan

Dua bulаn kеmudіаn mеlаluі sebuah tаktіk licik Belanda уаng mengundang Teuku Cut Muhammad kе Lhokseumawe nаmun menangkap tokoh Aсеh іtu dі Geudong. Sеtеlаh melalui реngаdіlаn militer kolonial Tеuku dіvоnіѕ hukumаn mаtі. Ekѕеkuѕі dіlаkѕаnаkаn kеmudіаn dі раntаі kоtа Lhоkѕеumаwе. Sеbеlum menjalani hukumаn еkѕеkuѕі mаtі, Tеuku masih ѕеmраt mеnеrіmа kunjungаn terakhir isterinya tercinta Cut Mеutіа. Kepada Cut Meutia dіwаrіѕkаn реrjuаngаn yang dіеmbаnnуа ѕеlаmа іnі. Wаnіtа bаjа dаrі Pirak itu pula kelak уаng nаmаnуа hаrum keseluruh kерulаuаn Nusantara sebagai wаnіtа pejuang уаng mengabdikan hіduр demi kеmеrdеkааn аnаk сuсu bаngѕаnуа. (Ayman)

Pesona Alam Wisata Sabang dan Legenda Pulau Rubiah

Pesona Alam Wisata Sabang dan Legenda Pulau Rubiah
view depan pulau Rubiah
Travellink InfoLegenda Pulau Rubiah, Sabang, Bagi anda yang menyukai travel tentu tidak asing lagi dengan Pulau Weh atau Pulau sabang. Banyak Wisatawan asing yang memilih destinasi wisatanya nya ke pulau ini. begitu juga dengan wisatawan domestik yang akan memadati pulau sabang pada hari libur untuk sekedar melepaskan penat setelah menjalani aktifitas.

Di pulau sabang sendiri banyak spot destinasi wisata yang menarik, dan berbagai aktivitas bisa di jalani baik bersepeda, hiking, diving, montaineering dll. begitu juga dengan spot wisata diantaranya Air terjun, wisata sejarah goa, dan heritage lainnya yang tersebut di pulau destinasi ini.

Pulau Rubiah salah satu objek wisata dengan menghadirkan panorama dan pantai. namun tahukah anda bagaimana asal usul dari Pulau rubiah yang banyak dikunjungi oleh wisatawan ini. Pulau Rubiah terpisah dengan Pulau Induknya, Rubiah merupakan satu nama orang yang diambil dari nama Siti Rubiah yang ditabalkan menjadi sebuah nama di Kelurahan Iboih Kecamatan Sukakarya Kota Sabang. Siti Rubiah adalah anak dari Tengku Mustafa dan bersuamikan Tengku Ibrahim yang digelar juga Tengku Iboih yang berasal dari Iboih Pidie. 

Pada masa Sultanah Ratu Syafiatudin, Tengku Ibrahim adalah salah seorang ulama dan menantu dari Tengku Mustafa yang ada di Iboih Pidie. dan merupakan salah seorang ulama yang setuju bahwasanya seorang wanita Ratu Syafiatudin itu menjadi Pimpinan Kerajaan pada masa itu, sehingga dianya mengasingkan diri kesebuah Pulau yang disebut Pulau Weh.

Baca Juga :
Setelah menetap beberapa saat di Pulau Weh dan mengadakan aktifitas sebagai guru ngaji dan lain-lainnya dan tak berapa lama sang istri yang bernama Siti Rubiah menyusul dan menetap di Pulau Weh. 

Setelah beberapa tahun Tengku Ibrahim dan Siti Rubiah menetap di Pulau Weh , suatu ketika terjadilah selisih paham antara keduanya yang disebabkan karma ketika Siti Rubiah datang ke Pulau Weh , dia datang bersama keponakannya dan membawa seekor anjing. 

Menurut Tengku Ibrahim memelihara anjing adalah haram dalam Islam, sedangkan Siti Rubiah menganggap anjing itu penjaga dari binatang buas apabila sewaktu-waktu diganggu oleh binatang buas dan mengikut sertakan seoarang laki-laki bersama Siti Rubiah yang bukan muhrimnya itu dilarang dalam agama sehingga terjadilah konflik antara keduanya serta huru hara yang tidak dapat dihindari sehingga terjadilah pertengkaran hebat antara keduanya. 

Legenda Pulau Rubiah, Sabang

Dari hasil musyawarah dari keduanya yang difasilitasi oleh masyarakat sekitarnya karena sudah berlainan faham maka harta kekayaan dibagi dua dengan catatan binatang ternak jadi milik Siti Rubiah sedangkan tumbuh-tumbuhan atau tempat tinggal dibagi menjadi dua lokasi, lokasi pertama di Iboih jatuh untuk Tengku Ibrahim sedangkan yang dipulau sebelahnya menjadi milik Siti Rubiah. 

Pada saat klimak pembagian harta binatang ternak maka kerbau, kambing, ayam, itik dan dan lainnya ikut Siti Rubiah yang bersebelahan dengan Iboih, dengan amarahnya Tengku Ibrahim menyumpah binatang-binatang ternak itu khususnya kerbau yang ikut Siti Rubiah kepulau sebelah dikutuk menjadi batu yang sekarang ini namanya Batu Meuron-Ron.

Maka menetapkan Siti Rubiah dipulau tersebut dengan binatang yang selamat dan santri-santri yang ada disekitarnya, untuk kelompok pengajian menuntut ilmu agama dan berawal dari situlah nama Siti Rubiah itu ditabalkan menjadi nama Pulau Rubiah dan ianya adalah salah seorang aulia keramat 44 sampai sekarang masih dipercaya adanya sampai sekarang.
Anda tertarik dengan Pesona Alam Wisata Sabang dan Legenda Pulau Rubiah, Selamat menikmati Pesona Alam Wisata Sabang dan Legenda Pulau Rubiah.
Sumber; sabangtourism.asia

5 Wilayah Di Indonesia, Termasuk Sulit Di Taklukkan Belanda

Aceh
Sejak sekolah kita selalu membaca sejarah yang mengatakan bahwa Indonesia dijajah oleh Belanda selama 350 tahun. Namun, secara fakta hal itu tidak pernah terjadi. Indonesia memiliki banyak sekali wilayah dari Sabang dari Merauke. Menyatukan semua wilayah itu sebagai kawasan jajahan harus dilalui Belanda selama 3 abad lebih sebelum akhirnya menguasai secara penuh di 30-an tahun terakhir.

Meski kawasan di pulau Jawa, Sumatra, dan Kalimantan telah dikuasai oleh Belanda. Beberapa daerah seperti Aceh, Nias, Bali hingga Kalimantan Tengah baru dikalahkan Belanda memasuki abad ke-20.


Berikut #5 Wilayah terkuat di Indonesia yang sulit sekali ditaklukkan oleh Belanda di masa lalu.

1. Aceh (1914)

Belanda baru mampu menguasai kawasan Aceh pada tahun 1912 atau 33 tahun menjelang negeri ini akhirnya menyatakan proklamasi. Belanda sulit sekali masuk dan menguasai Aceh karena wilayah ini memiliki pemimpin yang sangat hebat. kekuatan militer Aceh yang dibantu oleh banyak masyarakat sipil membuat Belanda harus kerja ekstra selama terjadi perang.

Setidaknya selama 41 tahun, Perang Aceh pecah dan membuat Belanda haru mengeluarkan banyak sekali pasukan dan senjata. Aceh baru bisa dikuasai oleh Belanda pada tahun 1914 secara menyeluruh. Pasca perang terjadi, warga di sekitaran Aceh masih melakukan perlawanan secara sporadis hingga Jepang mengambil Alih kekuasaan Belanda di Tanah Air pada tahun 1942.

Sejak sekolah kita selalu membaca sejarah yang mengatakan bahwa Indonesia dijajah oleh Belanda selama 350 tahun. Namun, secara fakta hal itu tidak pernah terjadi. Indonesia memiliki banyak sekali wilayah dari Sabang dari Merauke. Menyatukan semua wilayah itu sebagai kawasan jajahan harus dilalui Belanda selama 3 abad lebih sebelum akhirnya menguasai secara penuh di 30-an tahun terakhir.

Meski kawasan di pulau Jawa, Sumatra, dan Kalimantan telah dikuasai oleh Belanda. Beberapa daerah seperti Aceh, Nias, Bali hingga Kalimantan Tengah baru dikalahkan Belanda memasuki abad ke-20. Berikut lima daerah terkuat di Indonesia yang susah sekali ditaklukkan oleh Belanda di masa lalu.

2. Nias (1914)


Suku Nias

Suku Nias adalah salah satu suku yang dikenal dengan budaya bertarungnya. Jauh sebelum Belanda akhirnya masuk dan membuat kekacauan, masyarakat Nias sudah terbiasa berperang. Saat Belanda mulai memasuki kawasan Nias, mereka diserang habis-habisan oleh para petarung dari Nias yang memang selalu waspada dengan pendatang yang mencurigakan.

Sejak Belanda kembali datang di tahun 1825 di Nias, mereka baru bisa menguasai pulau ini secara sempurna pada tahun 1914. Selama 90 tahun, Belanda berjuang dengan sekuat tenaga hingga mengerahkan banyak sekali pasukan untuk membuat masyarakat di Nias keok dan menyerah dengan sepenuhnya.

3. Bali (1908)



Belanda baru menguasai wilayah Bali secara utuh pada tahun 1908. Sebelumnya Belanda selalu kesulitan karena mendapatkan perlawanan yang sangat serius dari kerajaan-kerajaan yang ada di Pulau Dewata itu. Semua niat buruk dan curang yang direncanakan oleh Belanda akhirnya diberangus hingga membuat mereka semakin kalang kabut.

Perang yang berjalan sejak 1846 baru selesai 62 tahun kemudian. Pasukan dari kerajaan di Bali mulai lemah dan tidak bisa menghadapi serangan dari pasukan Belanda yang jumlahnya sangat besar. Kerajaan-kerajaan di Bali akhirnya menyerah karena tidak memiliki lagi daya untuk melawan Belanda yang kian keji.

4. Tapanuli (1907)



Kawasan Sumatra adalah kawasan paling susah ditembus oleh Belanda di masa penjajahan. Sebelum Belanda akhirnya menaklukkan Aceh di tahun 1914, kawasan Tapanuli yang saat itu masih dikuasai oleh Kerajaan Batak diserang habis-habisan oleh Belanda yang sudah mulai terobsesi menguasai semua kawasan Sumatra secara utuh.

Perang dengan Kerajaan Batak terjadi pada tahun 1878 dan berakhir dengan kekalahan Raja Sisingamangaraja XII di tahun 1907. Setelah raja yang melawan Belanda dengan gagah berani gugur, kawasan Tapanuli dan sekitarnya secara otomatis menjadi daerah kekuasaan Belanda secara resmi.

5. Jambi (1904)

Jambi yang saat itu dikuasai oleh Kesultanan Jambi mulai dimasuki Belanda pada tahun 1833. Belanda ingin menguasai kawasan Jambi karena daerah ini kaya akan produksi rempah seperti Lada yang saat itu banyak sekali diekspor ke berbagai wilayah Eropa dengan harga yang cukup mahal.

Berbekal banyaknya pasukan dan juga senjata, Belanda baru mampu menguasai kawasan Jambi setelah 71 tahun. Selama puluhan tahun itu, rakyat Jambi yang dibantu oleh pasukan dari Kerajaan Jambi. Memasuki periode raja Thaha Syaifuddin bin Muhammad, Kesultanan Jambi memasuki masa kehancuran.

Inilah lima daerah terkuat di Indonesia yang terkenal sangat susah ditaklukkan oleh Belanda selama masa penjajahan. Kalau saja semua daerah di Indonesia susah ditaklukkan, Belanda mungkin akan menyerah dan akhirnya pergi dari negeri ini.[terselubung]


Semoga bermanfaat
#KeepBlogging

Pesona Wanita Aceh Dalam Masa Peperangan

Wanita Aceh

Aceh Galery - Pada zaman perjuangan melawan penjajahan Belanda di Aceh. banyak wanita Aceh tidak mengakui suaminya, hanya karena ayah dari anaknya itu telah tunduk kepada Belanda. Memilih menjadi janda dari pada disebut istri cuak. Namun tak sedikit pula wanita Aceh yang tersiksa, hanya karena suaminya informan Belanda.

Revenge is a kind of wild justice” Balas dendam adalah peradilan liar, kata Bacon. Wanita Aceh melakukannya tidak hanya untuk penjajah, tapi juga terhadap kaumnya.


Salah satu kejadian seperti itu, terjadi di Lhong, Aceh Besar pada tahun 1933. menurut Zentgraaff, seorang penulis Belanda dalam bukunya “Atjeh” pada saat itu di sebuah desa terdapat 13 pria pejuang Aceh yang melakukan perlawanan terhadap Belanda. Namun salah satu diantaranya menyerahkan diri kepada Belanda.


Mengetahui hal tersebut, istrinya marah besar. Ia tidak lagi menerima ayah dari anak-anaknya itu. Para penduduk pun mengucilkannya. Akibatnya, pria itu terpaksa tidur di sebuah gubuk di ladangnya. Tak lama kemudian, seorang kolonel Belanda bersama seorang pegawai pemerintah, datang ke desa itu untuk menginterogasi wanita yang telah mengusir suaminya itu.


Ketika ditanya Kolonel tadi, ia menjawab. “Suami saya? Saya tidak punya suami.” Jawaban itu diberikannya sambil meludah ke tanah di hadapan sang kolonel. Namum  ketika nama suaminya disebut. Ia langsung memotong dan berkata dengan suara lantang. “Dia bukan laki-laki”. Kolonel tadi pun geleng-geleng kepala. Bagi wanita itu, suaminya tak ubahnya seorang pengecut, karena menyerah, bukan mati syahid sebagaimana pejuang lainnya.

“Siapapun boleh berkompromi, tetapi pantang bagi wanita Aceh, dia memikul sahamnya dalam bencana  perang sebagai pahlawan (srikandi), dan seringkali sebagai martelares.


Kadang-kadang ia menderia lebih hebat lagi dari orang senegerinya dibandingkan dengan siksa yang dilancarkan oleh kompeuni, lebih-lebih kalau ia berdiam di zona di mana silih berganti muncul pasukan kita dan kemudian pihak pemberontak,” tulis Zentgraaff.

Kejadian yang sama juga terjadi di Desa Pulo Seunong, Tangse, Pidie. Seorang pria yang bekerja sebagai informan Belanda ditangkap pejuang Aceh. Hal itu terbongkar ketika melihat informan tersebut memiliki banyak uang, penyelidikan pun dilakukan, akhirnya diketahui uang itu didapat dari Belanda atas jasanya memberi informasi keberadaan pejuang Aceh.


Informan itu pun ditangkap dan disembelih. Dalam kurun waktu satu tahun saja, menurut Zentgraaff, tak kurang dari 20 cuak, yang dipotong lehernya. Namun keluarga yang ditinggalkan tidak pernah meratapinya. Karena dianggap telah berkhianat.

Kebengisan Keuchik Maha


Yang lebih miris adalah apa yang dialami, istri seorang cuak  yang bernama Banta di Desa Pulo Kawa. Pada suatu malam di bulan Juli 1910, pimpinan gerombolan Aceh, Keuchik Maha, bersama pengikutnya mendatangi kampung tersebut untuk mencari Banta yang diketahui sebagai informan Belanda.


Namun ketika sampai di rumah, ternyata pria yang dicari itu tidak ada ditempat. Menurut istrinya, Banta ada di rumah istri mudanya. Namun Keuchik Maha tetap memeriksa seisi rumah, kemudian ia duduk di sebuah bangku, meminta kepada istri pertama Banta tersebut untuk membersihkan kakinya yang berlumpur dengan air dalam sebuah pasu. Setelah bersih, keuchik Maha meminta agar mengeringkan dengan rambutnya.


Wanita itu pun kemudian mengurai rambutnya, mengeringkan kaki Keuchik Maha. Wanita itu pasrah, karena itu menyangkut hidup matinya. Setelah kakinya bersih dan kering, Keuchik Maha menghunus pedangnya dan menghabisi nyawa wanita itu. Setelah itu, gerombolan Keuchik Maha pun berangkat ke rumah istri muda Banta.


Ketika sampai ke rumah itu di malam buta, Kechik Maha dan gerombolannya menyeru sebagai pasukan kompeni. Ia memanggil Banta dan memintanya turun dari rumah dengan bahasa Melayu, seolah-olah yang datang adalah pasukan Kompeni Belanda.


Bantan pun kemudian turun dari rumahnya. Ketika menuruni tangga, kakinya pun dipukul oleh gerombolan Keuchik Maha, ia pun roboh ke tanah. Tangan, kaki dan kepalanya dipotong-potong. “Pun juga kepala kampung dari kampung Pulo Suenong pada malam yang sama telah disembelih seperti itu pula. Mayat isterinya pun dibuat demikian juga, sehingga kumpulan semuanya itu merupakan tontonan yang sangat memalukan, sehingga para marsose bersumpah menuntut balas terhadap Keuchik Maha,” tulis Zentgraaff.


Masih menurut Zentgraaff, di dekat cincangan mayat istri dan mata-mata kompeni itu, para pasukan marsoese bersumpah akan mengejar Keuchik Maha dan mencincang tubuhnya seperti yang dilakukannya terhadap keluarga cuak  tersebut.


Perburuan pun dimulai, namun Keuchik Maha, selalu bisa lolos. Sampai pada 24 Maret 1911, Keuchik Maha dan kelompoknya, kembali turun ke Desa Pulo Sunong, untuk menjumpai istrinya. Sekitar pukul lima sore, Keuchik Maha dan kelompoknya nampak dipinggiran kampung tersebut. Sementara pasukan marsose dibawah pimpinan Van Dongelen, seorang sersan asal Ambon, sudah menunggu dengan jebakannya. Keuchik Maha dan gerombolannya pun tewas dalam penyergapan itu.


Kejadian lainnya yang tak kalah miris terjadi di Seunangan, daerah pesisir Aceh Barat, dalam tahun 1906 dan 1907. Sebuah kelompok pejuang Aceh pimpinan Ibrahim, yang lebih dikenal dengan sebutan Pang Brahim. Ia sendiri merupakan bawahan dari kelompok pejuang yang lebih besar pimpinan Teungku Puteh. “Teungku Puteh lah biang keladi (aktor intelektual) yang pada tahun 1917 melakukan penyerangan terhadap tentara kita, dan menewaskan Gosensoe,” tulis Zentgraaff dalam bukunya tentang peristiwa tersebut.


Namun dalam suatu penyerangan Belanda dibawah komando Boreel, Pang Brahim tertangkap hidup-hidup dan ditawan Belanda. Tertangkapnya Pang Brahim tak lepas dari peran seorang cuak, yang merasa sakit hati terhadap perlakuan kasar pasukan Pang Brahim terhadap keluarganya yang juga dicap sebagai cuak.

Setelah diinterogasi, ia kemudian dipenjara di Meulaboh. Meski mengalami berbagai siksaan, dalam penjara ia tetap menyatakan tekatnya secara lantang untuk membalas dendam terhadap Belanda.

Gundik Bermuka Dua

Menurut Zentgraaff, wanita Aceh, sejak pertama orang mengenalnya, merupakan suatu pencerahan (openbaring)  dari sifat-sifat pribadi maupun pengaruhnya. Sesudah Snouck Hurgronje membeberkan dalam bukunya tentang kehidupan rumah tangga Aceh, secara khas dan tajam, mulailah orang-orang mengadakan penelitian  secara sistimatis mengenai wanita Aceh.

Mengenai wanita Aceh, ada hal yang menarik para peneliti yang disebutkan Zentgraaff dan Snouck, yakni soal perkawinan dan silsilah keturunan para Ulee Balang. Diantara para keluarga dan Ulee Balang, serta kalangan ulama, lahir pulalah tokoh-tokoh perempuan, yang bahu membahu dalam segala hal, termasuk soal perang.


Seorang peneliti lainnya, Van Daalen, kemudian lebih tertarik pada perkawinan wanita Aceh yang terjalin atas kepentingan politik, dengan tujuan untuk memperbesar pengaruh dan kekayaan. “Dari anak perempuan Van Daalen, saya telah menerima suatu daftar silsilah keluarga Ulee Balang-Ulee Balang yang terkemuka, yang telah dikerjakan dan disimpannya sendiri, yang semuanya telah dibuat ciri dari militer kaliber besar,” lanjut Zentgraaff.


Dalam catatan Van Daalen, menurut Zentgraaff, wanita Aceh juga sering menjadi mata-mata handal untuk para pejuang Aceh. Belanda sendiri sering terjebak. Apalagi ketika beberapa petinggi Belanda dan opsirnya, memakai wanita Aceh untuk mempelajari bahasa dan adat istiadat Aceh, agar mudah menaklukkan dan melakukan diplomasi dengan para pejuang Aceh.


Ada pula beberapa wanita Aceh yang rela menjadi concubine (gundik) opsir-opsir Belanda. “Dan tidaklah perlu dijelaskan lagi, bahwa mereka tidaklah termasuk orang-orang yang terpuji dari Bangsa Aceh. Namun demikian, dalam hubungan bermuka dua seperti itu, wanita Aceh tidaklah luntur sifatnya. Mereka tetap menjalin hubungan-hubungan rahasia yang berakhir dengan pertumpahan darah,” tulis Zentgraaff.


Bukan itu saja, menurut Zentgraaff, sebuah pengalaman aneh dan unik terjadi pada salah seorang Kapten Belanda. Namun dalam bukunya, Zentgraaff menolak menulis nama kapten itu, dengan berbagai pertimbangan.


Kapten tersebut telah mengambil seorang wanita Aceh sebagai gundiknya. Ia ingin belajar banyak tentang bahasa dan adat istiadat Aceh melalui wanita tersebut. Wanita itu pun tidak pernah menyembunyikan perasaan kurang hormat terhadap orang-orang Belanda yang dianggapnya kafir.


Suatu hari Kapten tersebut pulang ke rumah, setelah melakukan patroli. Di belakang rumahnya ia melihat beberpa pejuang Aceh sedang duduk bercengkrama dengan gundiknya. Ia mengenal betul orang-orang dibelakang rumahnya itu sebagai pemberontak yang sudah berbulan-bulan dicarinya, tapi selalu lolos dari penyergapan.


Mereka bercengkrama dengan santai sambil minum limodane, menghisap cerutu cincin (cerutu nomor satu kala itu) milik kapten tersebut. Tanpa kikuk, para pejuang Aceh itu pun memberi hormat kepada Kapten tersebut.


Kapten itu tidak bisa berbuat banyak, karena kalau diumumkan dalam rumahnya ada pejuang Aceh, namanya akan tercemar, dan bisa-bisa pangkatnya akan diturunkan. Tak mau reputasinya hancur, ia pun membiarkan para pejuang Aceh itu menikmati makanan di rumahnya.


“Karena itulah ia terpaksa bersikap bonne mine a mauvais jeu. Tak lama kemudian, berangkatlah para pejuang itu dari rumah kapten, sebelum berangkat tak lupa mereka membungkuk memberi hormat, seolah mengejek sang kapten. Kapten itu pun kemudian bersama pasukannya harus mengejar para pejuang itu berbulan-bulan dalam hutan belantara,” ulas Zentgraaff.

Penulis; Iskandar Norman

10 Tips Sukses Bangsa Jepang yang patut ditiru

Tips, Japan, Geisha, Inspirasi

Inspirasi - Telah kita ketahui dan saksikan Negara Jepang adalah negara maju yang sangat hebat dan berjaya.

Namun gempa dan tsunami yang melanda negeri matahari itu menghancurkan sebagian besar wilayah jepang yang berdampak pada perekonomiannya.

Akan tetapi sepertinya tidak perlu lama bagi jepang agar bisa kembali menguasai perekonomian dunia, karena Jepang dikenal memiliki rakyat yang sangat luar biasa ulet. Banyak orang-orang sukses berasal dari Jepang.

Apa saja tips mereka sehingga sukses dalam segala bidang, berikut 10 tips sukses bangsa Jepang :

1. Kerja Keras


Sudah menjadi rahasia umum bahwa bangsa Jepang adalah pekerja keras. Rata-rata jam kerja pegawai di Jepang adalah 2450 jam/tahun, sangat tinggi dibandingkan dengan Amerika 1957 jam/tahun, Inggris 1911 jam/tahun, Jerman 1870 jam/tahun, dan Perancis 1680 jam/tahun. 

Seorang pegawai di Jepang bisa menghasilkan sebuah mobil dalam 9 hari, sedangkan pegawai di negara lain memerlukan 47 hari untuk membuat mobil yang bernilai sama. 

Seorang pekerja Jepang boleh dikatakan bisa melakukan pekerjaan yang biasanya dikerjakan oleh 5-6 orang. Pulang cepat adalah sesuatu yang boleh dikatakan "agak memalukan" di Jepang, dan menandakan bahwa pegawai tersebut termasuk "yang tidak dibutuhkan" oleh perusahaan.

2. Malu

Malu adalah budaya leluhur dan turun temurun bangsa Jepang. Harakiri (bunuh diri dengan menusukkan pisau ke perut) menjadi ritual sejak era samurai, yaitu ketika mereka kalah dan pertempuran.

Masuk ke dunia modern, wacananya sedikit berubah ke fenomena "mengundurkan diri" bagi para pejabat (mentri, politikus, dsb) yang terlibat masalah korupsi atau merasa gagal menjalankan tugasnya.

Efek negatifnya mungkin adalah anak-anak SD, SMP yang kadang bunuh diri, karena nilainya jelek atau tidak naik kelas. Karena malu jugalah, orang Jepang lebih senang memilih jalan memutar daripada mengganggu pengemudi di belakangnya dengan memotong jalur di tengah jalan. Mereka malu terhadap lingkungannya apabila mereka melanggar peraturan ataupun norma yang sudah menjadi kesepakatan umum.

3. Hidup Hemat


Orang Jepang memiliki semangat hidup hemat dalam keseharian. Sikap anti konsumerisme berlebihan ini nampak dalam berbagai bidang kehidupan.Di masa awal mulai kehidupan di Jepang, saya sempat terheran-heran dengan banyaknya orang Jepang ramai belanja di supermarket pada sekitar jam 19:30.

Selidik punya selidik, ternyata sudah menjadi hal yang biasa bahwa supermarket di Jepang akan memotong harga sampai separuhnya pada waktu sekitar setengah jam sebelum tutup. Seperti diketahui bahwa supermarket di Jepang rata-rata tutup pada pukul 20:00.


4. LOYALITAS

Loyalitas membuat sistem karir di sebuah perusahaan berjalan dan tertata dengan rapi. Sedikit berbeda dengan sistem di Amerika dan Eropa, sangat jarang orang Jepang yang berpindah-pindah pekerjaan.

Mereka biasanya bertahan di satu atau dua perusahaan sampai pensiun. Ini mungkin implikasi dari Industri di Jepang yang kebanyakan hanya mau menerima fresh graduate, yang kemudian mereka latih dan didik sendiri sesuai dengan bidang garapan (core business) perusahaan.

5. INOVASI

Jepang bukan bangsa penemu, tapi orang Jepang mempunyai kelebihan dalam meracik temuan orang dan kemudian memasarkannya dalam bentuk yang diminati oleh masyarakat.

Menarik membaca kisah Akio Morita yang mengembangkan Sony Walkman yang melegenda itu. Cassete Tape tidak ditemukan oleh Sony, patennya dimiliki oleh perusahaan Phillip Electronics. Tapi yang berhasil mengembangkan dan membundling model portable sebagai sebuah produk yang booming selama puluhan tahun adalah Akio Morita, founder dan CEO Sony pada masa itu.

Sampai tahun 1995, tercatat lebih dari 300 model walkman lahir dan jumlah total produksi mencapai 150 juta produk. Teknik perakitan kendaraan roda empat juga bukan diciptakan orang Jepang, patennya dimiliki orang Amerika.

Tapi ternyata Jepang dengan inovasinya bisa mengembangkan industri perakitan kendaraan yang lebih cepat dan murah.

6. PANTANG MENYERAH

Sejarah membuktikan bahwa Jepang termasuk bangsa yang tahan banting dan pantang menyerah. Puluhan tahun dibawah kekaisaran Tokugawa yang menutup semua akses ke luar negeri.

Jepang sangat tertinggal dalam teknologi. Ketika restorasi Meiji (meiji ishin) datang, bangsa Jepang cepat beradaptasi dan menjadi fast-learner.

Kemiskinan sumber daya alam juga tidak membuat Jepang menyerah. Tidak hanya menjadi pengimpor minyak bumi, batubara, biji besi dan kayu, bahkan 85% sumber energi Jepang berasal dari negara lain termasuk Indonesia .

Kabarnya kalau Indonesia menghentikan pasokan minyak bumi, maka 30% wilayah Jepang akan gelap gulita Rentetan bencana. terjadi di tahun 1945, dimulai dari bom atom di Hiroshima dan Nagasaki, disusul dengan kalah perangnya Jepang, dan ditambahi dengan adanya gempa bumi besar di Tokyo.

Ternyata Jepang tidak habis. Dalam beberapa tahun berikutnya Jepang sudah berhasil membangun industri otomotif dan bahkan juga kereta cepat (shinkansen).

Mungkin cukup menakjubkan bagaimana Matsushita Konosuke yang usahanya hancur dan hampir tersingkir dari bisnis peralatan elektronik di tahun 1945 masih mampu merangkak, mulai dari nol untuk membangun industri sehingga menjadi kerajaan bisnis di era kekinian.

Akio Morita juga awalnya menjadi tertawaan orang ketika menawarkan produk Cassete Tapenya yang mungil ke berbagai negara lain. Tapi akhirnya melegenda dengan Sony Walkman-nya.

Yang juga cukup unik bahwa ilmu dan teori dimana orang harus belajar dari kegagalan ini mulai diformulasikan di Jepang dengan nama shippaigaku (ilmu kegagalan). Kapan-kapan saya akan kupas lebih jauh tentang ini.

7. BUDAYA BACA

Jangan kaget kalau anda datang ke Jepang dan masuk ke densha (kereta listrik), sebagian besar penumpangnya baik anak-anak maupun dewasa sedang membaca buku atau koran.

Tidak peduli duduk atau berdiri, banyak yang memanfaatkan waktu di densha untuk membaca. Banyak penerbit yang mulai membuat man-ga (komik bergambar) untuk materi-materi kurikulum sekolah baik SD, SMP maupun SMA.

Pelajaran Sejarah, Biologi, Bahasa, dsb disajikan dengan menarik yang membuat minat baca masyarakat semakin tinggi. Saya pernah membahas masalah komik pendidikan di blog ini. Budaya baca orang Jepang juga didukung oleh kecepatan dalam proses penerjemahan buku-buku asing (bahasa inggris, perancis, jerman, dsb). Konon kabarnya legenda penerjemahan buku-buku asing sudah dimulai pada tahun 1684, seiring dibangunnya institut penerjemahan dan terus berkembang sampai jaman modern.

Biasanya terjemahan buku bahasa Jepang sudah tersedia dalam beberapa minggu sejak buku asingnya diterbitkan.

8. KERJASAMA KELOMPOK

Budaya di Jepang tidak terlalu mengakomodasi kerja-kerja yang terlalu bersifat individualistik.

Termasuk klaim hasil pekerjaan, biasanya ditujukan untuk tim atau kelompok tersebut. Fenomena ini tidak hanya di dunia kerja, kondisi kampus dengan lab penelitiannya juga seperti itu, mengerjakan tugas mata kuliah biasanya juga dalam bentuk kelompok. Kerja dalam kelompok mungkin salah satu kekuatan terbesar orang Jepang.

Ada anekdot bahwa "1 orang professor Jepang akan kalah dengan satu orang professor Amerika, hanya 10 orang professor Amerika tidak akan bisa mengalahkan 10 orang professor Jepang yang berkelompok". Musyawarah mufakat atau sering disebut dengan "rin-gi" adalah ritual dalam kelompok. Keputusan strategis harus dibicarakan dalam "rin-gi".

9. MANDIRI

Sejak usia dini anak-anak dilatih untuk mandiri. Dengan harus membawa 3 tas besar berisi pakaian ganti, bento (bungkusan makan siang), sepatu ganti, buku-buku, handuk dan sebotol besar minuman yang menggantung di lehernya.

Tamat SMA dan masuk bangku kuliah hampir sebagian besar tidak meminta biaya kepada orang tua. Dengan mengandalkan kerja part time untuk biaya sekolah dan kehidupan sehari-hari. Kalaupun kehabisan uang, mereka "meminjam" uang ke orang tua yang itu nanti mereka kembalikan di bulan berikutnya.

10. JAGA TRADISI

Perkembangan teknologi dan ekonomi, tidak membuat bangsa Jepang kehilangan tradisi dan budayanya.

Budaya perempuan yang sudah menikah untuk tidak bekerja masih ada dan hidup sampai saat ini.

Budaya minta maaf masih menjadi reflek orang Jepang. Kalau suatu hari anda naik sepeda di Jepang dan menabrak pejalan kaki , maka jangan kaget kalau yang kita tabrak malah yang minta maaf duluan.

Sampai saat ini orang Jepang relatif menghindari berkata "tidak" untuk apabila mendapat tawaran dari orang lain. Jadi kita harus hati-hati dalam pergaulan dengan orang Jepang karena "hai" belum tentu "ya" bagi orang Jepang Pertanian merupakan tradisi leluhur dan aset penting di Jepang.

Persaingan keras karena masuknya beras Thailand dan Amerika yang murah, tidak menyurutkan langkah pemerintah Jepang untuk melindungi para petaninya. Kabarnya tanah yang ijadikan lahan pertanian mendapatkan pengurangan pajak yang signifikan, termasuk beberapa insentif lain untuk orang-orang yang masih bertahan di dunia pertanian.