Showing posts with label Pantun Aceh. Show all posts
Showing posts with label Pantun Aceh. Show all posts

Pantun tentang Kuliner: Peunajôh Aceh (Penganan Aceh)

Di  Indonesia, pantun  tidak  hanya  dikenal  dalam masyarakat  beretnis Melayu,  tetapi  juga dikenal  luas dan  digemari, antara  lain  oleh  etnis Aceh, Jawa, Batak, Banjar, Sunda, Kaili, Bima, Toraja, dan Bugis. Pantun dapat dianggap sebagai puisi  rakyat atau  puisi tradisional  Nusantara karena sangat digemari masyarakat Nusantara.

Kuliner Aceh, wisata kuliner


Pantun mendapat tempat yang istimewa, karena bukan saja digunakan di kalangan anak-anak muda, tetapi  juga  dalam  upacara-upacara  adat,  seperti  dalam  pidato, upacara  perkawinan,  mempersilakan  makan,  makan  sirih,  melepas  mayat,  dan melepaskan keluarga menunaikan ibadah haji, juga kegiatan-kegiatan hari besar lainnya.

Masyarakat Aceh dikenal sebagai salah satu etnis yang sangat  menggemari bahasa bersajak atau ber irama, yang salah satu jenisnya adalah pantun. Pantun (pantôn) merupakan puisi yang paling kaya dan paling sering digunakan dalam berbagai sisi kehidupan masyarakat aceh. Tidak hanya pada hari-hari besar dan upacara adat, pantun juga mewarnai pada sisi kuliner. Dengan penuturan dan penjabaran yang berirama tentang kekayaan kuliner yang ada di aceh pastinya menarik untuk di dendangkan. Oleh karena itu, pantun  menjadi  hiasan  dalam  berbagai  komunikasi,  baik  komunikasi  formal  maupun komunikasi  non formal.

Baca Juga :

Nah, berikut ini ada satu pantun dengan racikan yang sangat mahir di rangkai oleh Azwardi, Dosen Gemamastrin FKIP Unsyiah tentang kuliner aceh, berjudul Peunajoh Aceh (Penganan Aceh). Pantun ini menjabarkan segala jenis kuliner yang ada di aceh. Dan tentunya untuk dapat di mengerti oleh semua pembaca, telah disertakan artinya ke bahasa indonesia.

Peunajôh Aceh (Penganan Aceh)


Boh labu ie syuruga nikmat
(Labu air surga nikmat)
boh mamplam mangat barô meutapéh
(mangga enak baru berserabut)
beuna tatupat peunajôh mangat
(harus kita ketahui makanan enak)
di Nanggroe Aceh rasa beuabéh.
(di Nanggroe Aceh rasakan sampai habis.)

Idin lônrawi mupadum bagoe
(Izin untuk saya ceritakan beberapa hal)
bhah peunajôh droe nyang kaya rasa.
(tentang makanan kita sendiri yang kaya rasa.)
meu-’ah lônlakèe menyo na tuwö
(Saya mohon maaf bila ada yang terlupakan)
maklum nyo adoe pih manusia
(maklum saya ini juga manusia.)

Tumpoe buleukat adat di nanggroe
(Tumpoe ketan adat dalam negeri)
geupai lam jaroe peusijuek raja
(kepal dalam jemari peusijuek raja)
kupi ngön bada cit ka teumön droe
(kopi dan pisang goreng memang sudah kawannya)
pulôt ie teubèe mangat lagoina
(pulot dan air tebu enak sekali.)

Dudôi ngön wajéb tamah meuseukat
(Dodol dan wajik ditambah meuseukat)
susun lam tabak intat keu lintô
(susun dalam talam antar kepada pengantin laki-laki)
di cuda mawa götthat meukarat
(perempuan-perempuan paruh baya sangat terburu-buru/
kesulitan)
bak seuôn idang keu darabarô.
(menjunjung hidang untuk pengantin perempuan.)

Ie u boh muda ngön timön beukah
(Air kelapa muda dan timun suri)
peulé lam reukueng buka puasa
(teguk dan basahi tenggorokan untuk buka puasa)
bhôi ngön seupét tamah keukarah
(kue bhoi dan kue seupet tambah kue karah)
peulalè lidah bak uroe raya
(pelalai lidah di hari lebaran)

Leugh’ok h’ana u jileupak tan saka
(leugh’ok tanpa kelapa diaduk tanpa gula)
tarayueng u blang keu ureueng mu’ue
(kita bawa ke sawah untuk orang bajak sawah)
pajôh bu leuhô barô meurasa
(makan siang baru terasa)
boh iték masén ngön kuah pliek u
(telur bebek asin dan kuah plik)

Kuah beulangöng ngön sie teureubôh.
(kuah belanga dan daging rebus.)
pajôh bak jambô ngön eungköt paya
(Santap di dangau dengan ikan paya)
bu teupeungat jampu ruti gôh
(nasi lemak campur roti tawar)
pajôh beuseunggôh di Aceh Raya.
(santap dengan sungguh-sungguh di Aceh Raya.)

Adèe meureudu ngön mi teucaluek
(Kue adee meureudu dan mi caluek)
götthat meucuehu di Pidie Jaya
(sangat terkenal di Pidie Jaya)
drien Beuracan pih tan meuaneuk
(durian Beuracan juga tidak berbiji)
saboh takuak jeuet puléh hawa.
(satu kita kupas bisa sembuhkan rasa ingin memakannya.)

Saté meuasap di keudèe Matang
(Satai berasap di kedai Matang)
boh giri maméh tan reuhang rasa
(jeruk bali manis tidak sepat rasanya)
mulôh teupeuda sabé na barang
(bandeng terpeda selalu ada)
keuripèp pisang pih h’ana dua
(keripik pisang juga tiada duanya)

Pisang meusalè di Pantön Labu
(pisang salai di Panton Labu)
Kicap teurasi di Kota Langsa
(Kecap terasi di Kota Langsa)
cempeudak maméh Tamiang Hulu
(cempedak manis Tamiang Hulu)
cukôp jai bieng u di Bendahara.
(kepiting kelapa di Bendahara.)

Limbèk kukuet ngön eungköt masén
(Lele kukut dan ikan asin)
kayém sabé na di Aceh Barat
(sering selalu ada di Aceh Barat)
lokan Krueng Woyla pih hana la-én
(lokan Krueng Woyla juga tiada lain)
limeueh lam anoe ruah u darat.
(gali dalam pasir curahkan ke darat.)

Pala meusaka ngön meulisan unoe
(Pala bergula dan manisan lebah)
musahô sidéh Aceh Selatan
(bersatu tempat di Aceh Selatan)
ngön minyeuk pala pupuléh igoe
(dengan minyak pala sembukan gigi)
bren badan taplöh ngön minyeuk nilam
(pegal badan kitapulihkan dengan minyak nilam)

Deupék Takengon meuseuké barang.
(depik Takengon sulit ada barangnya)
peutren u Bireuen nyang ka meuadèe
(Bawa turun ke Bireuen yang sudah dijemur)
sambai beukeueueng tarayueng u blang
(sambal pedas kita bawa ke sawah)
tasurung bacut keu soe nyang lakèe
(kita sorong sedikit kepada siapa yang minta.)

Gula teubuliet di Kutacane
(Gula aren di Kutacane)
peugöt boh rômrôm buleuen puasa
(bikin kue boh romrom bulan puasa)
h’ana mupat lé timphan beureunè
(tidak ada lagi timphan beureune)
bak sagèe tan lé di dalam paya.
(pohon sagu tidak ada lagi di dalam paya.)

(Meunasah Papeun, Februari 2011)
Azwardi, Dosen Gemamastrin FKIP Unsyiah

Demikianlah Pantun tentang kuliner di aceh dengan judul Peunajoh Aceh, sehingga menjadi sebuah gambaran bagaimana kayanya aceh. Bukan hanya kaya di sisi wisata, panorama dan potensi alamnya, adat dan kebudayaan serta kearifan lokal aceh sangat menarik untuk di gali dan di kembangkan.